Thursday, May 18, 2017

KEBUN CENGKIH KENANGAN

Hari-hari yang padat dengan pekerjaan membuat badan dan otak cepat lelah. Kudu banyak-banyak refresh, macam komputer saja biar dingin terus :). Kalau lagi dicecar pekerjaan yang nggak ada habisnya gini rasanya pengen balik lagi ke jaman kecil dimana tidak ada tuntutan yang terlalu membebani kita sebagai bocah. Ah, indahnya masa kecil. Jadi kangen masa-masa ketika saya dan ortu masih tinggal di rumah dinas guru, yang jaraknya cuma selemparan kolor sama sekolah saya jaman SD. Nyahahhahha.. kolor..mana kolor... 
ilustrated pic by google
Ngomong-ngomong soal kolor, jaman saya kecil dulu sempet booming yang namanya Kolor Ijo yang katanya itu semacam manusia jadi-jadian yang suka menculik anak-anak. Saking hebohnya kami anak-anak kecil di kampung dilarang bermain di luar rumah karena takut diculik. Alhasil kami para bocah tak kurang akal agar tetap bisa bermain. Sebelum pulang sekolah, kami sepakat pada saat jam tidur siang akan melarikan diri alias kabur dari masing-masing kamar untuk bertemu di tempat rahasia kami, yaitu kebun cengkeh mbah ibu yang cukup luas di halaman rumah Mbak Tri, teman kami. Kenapa disebut Mbah Ibu? entahlah dari dulu teman-teman saya menyebutnya begitu, jadi ya saya ngikut aja hehehe. Di tempat ini banyak tawa yang berderai renyah diantara rimbunya dedaunan yang melambai rindu tertiup angin. Saya termasuk salah satu anggota bermain yang paling kecil karena rata-rata teman sepermainan saya lebih tua sekitar 2-3 tahun. 
ilustrated pic by google
Siang itu saya berhasil keluar dari kamar dengan cara melompat dari jendela yang cukup tinggi untuk anak seumuran saya.  Takut ketahuan juga sebenarnya, karena kamar saya sebelahan sama kamar ortu tapi sepertinya ortu sedang tidur pulas sehingga pelarian saya sukses. Saya pun berlari kencang menyusuri jalan menuju kebun cengkih mbah ibu, disana teman-teman saya sudah mulai bermain. Mereka memanjat pohon cengkih yang tinggi menjulang dengan lincahnya sembari bersendau gurau. Saya pun segera menyusul, memanjat dengan gesit untuk mencapai dahan terdekat dengan teman-teman supaya bisa nimbrung gojegan. Tapi saat itu saya kurang waspada saking excited nya bertemu teman-teman, saya menginjak dahan yang rapuh alhasil tubuh saya melayang jatuh dari ketinggian pohon cengkih karena tidak sempat berpegangan lantaran kaget. Teman-teman saya saat itu menjerit-jerit sambil memanggil nama saya saking takutnya danik..danik..danik... Saya menutup mata rapat-rapat mempersiapkan diri jatuh ke tanah keras, tapi nyatanya hal itu tidak terjadi karena seseorang menangkap saya ke pelukannya enggak ding yang ini bohong tapi saya mendarat diatas 2 dahan rimbun yang menjaga tubuh saya supaya tidak jatuh berdebum di tanah. Hehehehe... Tubuh saya terayun-ayun lambat ketika mendarat di dahan dan saya langsung melompat turun ke tanah antara mau nangis karena takut dan ketawa ngakak karena geli nyangkut di dahan terendah. 
Nah, bisa dibayangin kan betapa tengilnya saya waktu kecil menilik cerita tadi, tapi..tapi..itu benar-benar masa yang menyenangkan dan mengasyikkan walau sebatas dalam ingatan. Sampai sekarang pun masih membekas jelas dalam ingatan bau daun cengkeh muda ketika kami petik untuk dijadikan peluit saat bermain, hijau dan lembutnya rerumputan tempat kami duduk-duduk dibawahnya. Betapa beruntungnya saya yang memiliki masa kecil yang membahagiakan seperti kala itu. Terima kasih untuk mbak Nia Nurdiansyah dan juga mbak Anjar Sundari yang sudah memilih tema kenangan masa kecil yang paling membekas untuk arisan kali ini. Tema ini mengajak saya untuk menjelajahi kenangan-kenangan indah masa lalu yang sempat terlupa, dan ini salah satu kenangan terindah semasa saya kecil  di kebun cengkih mbah ibu.
Cheriooo
          XOXO

25 comments:

  1. Wah iya dulu fenomena kolor ijo sempat ngehit dan jadi pada parno ya mbak Dani.

    Jadi ngebayangin betapa harumnya bau bunga cengkeh, sebuah pengalaman masa kecil yang sangat indah ya mbak :)

    Dulu ketika saya kecil juga suka bermain di kebun bersana teman2 tapi kebun ketela, jagung atau bermain di sawah. Paling suka ketika duduk beramai2 di rumah2an kecil di sawah sambil mengusir burung yang akan memakan butir padi. Kalau sudah gitu nggak ingat pulang deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak anjar..kenangan itu masih membekas sampai sekarang dan selalu senyum-senyum sendiri kalu inget aq dulu nakal hehehe

      Delete
  2. Kalau nastar ada bunga cengkihnya, aku suka banget deh 😊

    ReplyDelete
  3. wahhh aku juga waktu kecil suka banget mba manjat pohon cengkeh. kebetulan di halaman rumahku ada pohon cengkeh. jadi setiap mau panen, aku selalu manjat.. sampai sekarang aku suka banget sama aroma cengkeh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik ya...pokoknya rugi kalo dulu jaman kecil nggak bisa menikmati alam sekitar..sekarang kalo mau nostalgia harus cari tempat dan rata2 berbayar :)

      Delete
  4. wah ngeri loh jatuh dari kebun cengkeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unforgetable moment mbak pokoknya :)

      Delete
  5. alhamdulillah... untungnya gak jatuh langsung ke tanah ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak dini hehehe aq dulu mbeling :)

      Delete
  6. Tak pikir ada yang nangkap dari bawah beneran, Mbak. Dan itu laki2 yang bikin Mbak Dani jatuh cinta pada pandangan pertama. Lah lah lah...Opo iki? Koyok film-film ae.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha mbak ika ki lho..jaman segitu aq belom kenal cinta-cintaan tapi baru naksir-naksiran lah...hahahaha

      Delete
  7. aku bs bayangin berayun2 di dahan gt mba. aku dl juga paling suka naik pohon. seringnya naik pohon beringin di kantor balai desa yg deket rumah. pohon beringinnya sudah tua. suatu hari ketika naik2 ada temen yg kesurupan. dan baru tau kalo disitu banyak malhluk halusnya. lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh serem ya mbak rahma...pasti pohon beringinnya gede dan sudah banyak keluar akar yg menjuntai ya?

      Delete
  8. Walah seru banget mbak.. Aku dulu juga suka main di kebon dan sawah, punya orang tapi hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kebon cengkih tempat aku main juga punya orang kok mbak..bukan punya ibu bapakku hehhehe

      Delete
  9. Dulu waktu kecil, saya juga senang main ke sawah dan sungai sama teman dan adik-adik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak pokoknya main di alam bebas itu menyenangkan...

      Delete
  10. Masa kecil kita samaan ya, masih mengalami dolan di alam sekitar dan tidak melulu di rumah :)) Aku dulu seneng banget main di kebun kosong tetangga yang banyak tanaman jagungnya dan perang2an di situ dengan tetangga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku banyak alternatif pilihan tempat main mbak uniek..ada kebun cengkih itu...ladang cabe..tembakau..kol..gode...banyak...soale dulu tinggal di daerah ndeso tapi malah asyik bisa menjelajah kemana-mana termasuk main ke sungai hehe

      Delete
  11. Hahaha kalau aku dulu sukanya "penekan" di pohon kelengkeng belakang rumah mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penekan itu menyenangkan ya mbak hehehe

      Delete
  12. Hahaha. Lucu tapi seru ya Dan. Kalo pulang wsb lwt Boja pasti lwt kebun cengkih di Kendal. Suka sama baunya.

    Btw aku dulu trauma manjat pohon karena pas lg manjat tiba2 megang ulet gede banget 😱😱

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum rin..aq sekarang ya kalo pulang lewatnya Boja terus..males saingan sama truk n bus jalur pantura kalo lewat kendal kota.

      Waduh serem amat pegang ulat..aq yo gilo kok kalo sama ulat apalagi yang banyak bulunya >.<

      Delete
  13. Hahaha. Lucu tapi seru ya Dan. Kalo pulang wsb lwt Boja pasti lwt kebun cengkih di Kendal. Suka sama baunya.

    Btw aku dulu trauma manjat pohon karena pas lg manjat tiba2 megang ulet gede banget 😱😱

    ReplyDelete