Monday, June 5, 2017

KANGENKU PADA MIHUN

Yuhuw..... sudah masuk puasa ke-9 aja nih masih semangat kan ya? walaupun cuaca sudah mulai menunjukkan tanda-tanda memasuki musim kemarau. Tapi cuaca sekarang nggak bisa diprediksi, sebentar panas, sebentar hujan bikin puyeng. Oiya, alhamdulillah di bulan puasa ini saya dipercaya lagi sama Allah untuk jadi rumah bagi calon anggota baru keluarga kecil kami. Yap, akhirnya setelah dua tahun lebih sedikit saya hamil lagi ehehehe...Alhamdulillah ya Allah terima kasih untuk nikmat ini meskipun awal kehamilan saya yang sekarang tidak jauh beda dengan yang pertama, mual. Trimester pertama saya selalu diwarnai dengan mual yang mengakibatkan saya hampir selalu muntah di pagi hari, kadang malah sampai pahit tapi ya di bikin enjoy aja..kalau kita semangat dan penuh energi positif insyaallah si dedek dalam perut juga ikut happy :D.

Si kakak juga seneng dan untungnya sudah berhenti nenyen tanpa drama...gampang banget berhentiinnya, saya sangat bersyukur. Walaupun kadang suka ga tega juga kalau lagi liatin si sulung tidur nyenyak disamping saya, habis doi anaknya gitu...nggak neko-neko :D. Suami alhamdulillah juga seneng jadi semoga kehamilan kedua ini akan berlalu dengan menyenangkan hingga waktunya tiba utuk bertemu langsung dengan si dedek. Pun rewang saya juga ikut bahagia, jadi untuk sementara kayaknya everything's gonna be alright ya.

pic: google


Ditengah kabar membahagiakan ini ada satu hal yang masih jadi ganjalan di hati, sudah sejak sebelum hamil saya pengen banget makan mihun alias mie pentil atau ada juga yang bilang mie lethek karena warnanya emang gitu ga kinclong hehehe. Apaan sih mihun ini? itu mie kenyal yang dijual di pasar di Jogja, dibungkus daun jati, ditaburi brambang goreng dan ada sambel uleg mentah. Rasanya? jangan ditanya...buat saya sih itu enak banget salah satu jajanan favorit dari kecil. Saya selalu nitip ini kalau simbah ke pasar soalnya rasanya otentik banget dan ngangenin apalagi bau daun jati yang dijadikan bungkus menambah kenikmatan setiap kali menyantapnya. Tapi apa daya sekarang kan harus ikut suami yang berarti mudik ke Kebumen dan belum tau apakah tahun ini bisa mampir Jogja juga atau enggak. Semoga aja ya lebaran kedua atau ketiga nanti masih ada waktu libur yang akhirnya bisa bikin saya sekeluarga menyambangi Jogja juga amin. Soalnya udah kepengen banget makan itu mie, selain itu biar bisa kumpul keluarga Jogja juga yang punya tradisi piknik bersama di setiap lebaran meski cuma main ke pantai dengan membawa bekal sendiri. Utamanya sih kumpul dalam kebersamaan hangat keluarga yang tidak didapatkan di hari-hari biasa. 

Pernah pas lebaran tahun 2014, jaman saya awal hamil si sulung saya ikut pulang ke Jogja. Lebaran kedua kami ada acara arisan trah keluarga pawiro radono (simbah buyut saya) ke daerah Nglipar Gunung Kidul. Jam 13.00 sudah selesai acaranya, akhirnya perjalanan pulang kami mampir dulu ke Pantai Ngobaran dan Nguyahan yang suasananya kaya di Bali. Pantainya cantik, bahkan di pantai Nguyahan kita bisa menemukan bintang laut bertebaran yang bisa kita ambil dan ajak foto hehehe. Pasirnya putih dan ombaknya bersahabat, duh jadi pengen berkunjung kesana lagi deh ngajakin anak dan suami juga biar anak saya kenal laut. Biar nggak takut kalau liat ombak hehehe..

Nah itu tadi hal yang paling aku kangenin saat ini, mihun dan juga kebersamaan bareng keluarga saat lebaran yang menjadi tema arisam blog ketiga gandjel rel. Makasih buat mbak Aley dan mbak Rizka yang berhasil narik arisan putaran ini. Semoga tulisan saya nggak bikin baper yang lain ya karena nyerempet ke makanan juga ehehhee.. selamat berpuasa dan tetap semnagat ya gaess... sampai jumpa di putaran arisan selanjutnya :D.

5 comments:

  1. Kayanya enak ya mbak.. Btw Selamat atas kehamilannya yg kedua.. Semoga lancar ya mbak :)

    ReplyDelete
  2. Mihun tuh emang enak, Mbak Danii :))

    ReplyDelete
  3. Kok kayaknya enakk, jadi pengen nyobain :")

    ReplyDelete
  4. Mihun dibungkus daun jati emang sedep banget

    ReplyDelete
  5. ini makanan murah meriah yang ngangenin, kalo ke waring2 sayur masih suka nemu mihun, langsung aja deh diborong saking kangennya

    ReplyDelete