Tuesday, October 28, 2014

BALADA IBU HAMIL...

29 September 2014

Hari ini jadwalnya cek rutin kandungan. Berhubung ceknya pas hari kerja gak bisa seenaknya dong..dang ding dong :P. Misua juga ga bisa nganterin... hiks sedihnya....
Akhirnya untuk memastikan kalau bu bidan praktek, saya telpon dulu ke klinik. Usut punya usut si Ibu praktek jam 10, jadilah jam setengah 9 saya ijin ke Pak Bos untuk ke dokter. Setelah telpon taxi dan menunggu sekitar 15 menit saya langsung otw ke klinik yang letaknya lumayan jauh. Yah kalo jalan kaki sih bis amakan waktu berjam-jam :D
Sampai di klinik saya daftar dulu dong, ternyata dapet antrian yang ke 2 lumayan barrti nggak akan terlalu lama maklum antrean di hari kerja dan weekend itu bedanya fantastis. Setelah 30 menit nunggu akhirnya si Ibu bidan nongol juga :) antrean sebelum saya masuk duluan selang 10 menitan giliran saya deh.

Hari ini saya menanyakan keluhan saya soal kaki yang tiba-tiba berasa melar ketika pake sandal ato sepatu hahahhaa... si Ibu bidan ketawa waktu saya menceritakan keluhan saya. "Mbak ini ada-ada aja kok ya bisa-bisanya sadar kaki berasa melar...tapi memang hal ini juga saya alami"
terus aku bales dong " Jadi ini wajar ya Bu?"
"Ya nggak wajar karena harusnya kaki kita itu tidak mengalami perubahan seberapa pun capeknya kita. Saya juga mengalami hal yang sama kadang-kadang kaki saya tiba-tiba melar"
"Ooo gitu...trus ada solusi ngagk Bu?" tabnyaku
"Kalau mbak udah mulai capek dan merasakan kaki melar segera lepaskan sepatu...buat kaki serileks mungkin bisa dengan cara selonjoran di kursi atau menggerak-gerakkan telapak kaki ke atas dan kebawah" 
"Atau setelah pulang kerja rendam kaki di air hangat dan jangan lupa tambahkan garam"
Ogutpun manggut-manggut hehehhehehe



Terus...terus... katanya di usia kandungan aku yang sudah 17 minggu ini aku sudah bisa merasakan gerakan si dedek yah belum kenceng sih katanya tapi kalau mau diresapi katanya si dedek ini sudah grak, dan gerakannya itu berupa getaran kaya kita pas kedutan.. lucu ya... tapi aku belum ngerasain, mungkin karena lemak perut aku tebel kali ya bok..resiko orang sexy :P

Hasil periksa rutin kali ini membuahkan hasil yang cukup memuaskan yaitu detak jantung si dedek kuat dan normal posisi juga oke jadi aman deh. Tapi yang paling seneng adalah ketika supir taxi pas perjalanan pulang dari klinik ngira aku masih kuliah hahhahahha sebegitu imutnya kah aku? hueeekkkkk 
Tapi gapapa deh makasih buat pak supir yang udah nambahin mood positif buat bumil

Senyum dulu ah.....

pS: Jangan lupa minum Vitamin sama kalsiumnya ya Bumil :D!!!



25 Oktober 2014

Eng ing eng.... hari ini jatahnya periksa lagi ya sayang... (ngomong sama si dedek sambil elus-elus perut)
Hari ini bertepatan dengan tanggal; 1 Muharram ogut periksa lagi. Setelah sehari sebelumnya kegirangan karena bokap nyokap & adik-adik mau dateng tapi ternyata batal karena ban mobil meletus dan nggak ada gantinya maka diputuskan untuk tidak jadi menjenguk anaknya tercinta di Semarang karena takut ada apa-apa dijalan. Ya sudahlah....... (curcol)

Akhirnya setelah sepagian ini produktif banget (baca: nyuci baju sampe 3 kloter & cuci piring, nguras bak mandi) ogut bernagkat ke klinik jam 09.00 setelah acara mandi dan sarapan bareng misua. Perjalanan ramai lancar, sampai disana natrian sudha lumayan langsung aja ogut ke meja pendaftaran dan dapet antrian no. 9. Sebelum dipanggil untuk konsultasi sama bu Bidan ogut dipanggil buat di cek tensi sama BB ternyata tensi normal dan BB nggak berubah, tetep sama kaya bulan kemaren. Alhamdulillah..
Satu jam berlalu, ogut udah capek nunggu dan udah beli air minum di kantin. Akhirnya jam 11.00 an ogut dipanggil.

Begitu masuk, duduk langsung di tanyain "Obatnya udah habis?"
Ogut langsung cengengesan sambil jawab "Masih 3 Bu, kemarin-kemarin sempet lupa minum bebrapa kali :P"
"Nah, ngaku ini Pak istrinya" kata bu Bidan ek misua sambil ketawa
Misuaku jadinya juga jawab "Iya ini Bu kalo disini ngaku semua jadinya" hehehhehe
setelah basa-basi sebentar akhirnya ogut mengutarakan isi hati yang selama ini terpendam buat bu Bidan #eh salah fokus. Maksudnya keluhan ogut selama sebulan terakhir. Ogut cerita kalo seminggu terakhir sering ngerasain sakit dibagian perut kanan bagian bawah dan sering ke belakang. Usut punya usut setelah dicek sam si Ibu Bidan ternyata posisi dedek "sungsang". 

Sungsang? iya....ternyata posisi kepalanya balik lagi ke atas padahal harusnya udah dibawah :( makanya ogut sering ngerasa sakit pas lagi jalan, duduk, dan juga sering pipis ternyata dek..

Akhirnya ogut diajarin buat nungging sehari 2x pagi dan malam biar dedeknya balik lagi ke posisi semula :D. Semoga aja dedeknya pinter dan nurut hihihi Amiiiin...
Oiya satu lagi ogut ditanyain bu Bidan suka gatel-gatel gak perutnya? ternyata yang dimaksud Strech mark atau kalo kata bu Bidan itu tanda cinta dari si dedek buat mamanya, yang katanya ga bisa ilang dan nggak semua orang dapet. Antara beruntung dan apes hehehe dan ogut termasuk yang dapet tanda cinta ini. Akhirnya untuk mengurangi penambahan jumlah tanda cinta dari si dedek ogut dikasih lotion, semoga membantu mengurangi rasa gatal dan guratan yang ada.


Sampai jumpa bulan depan ya Nak, kita berjumpa lewat layar USG. Mama udah nggak sabar pengen ketemu, udah pengen bulan Februari aja biar bisa gendong, meluk dan nyiumin kamu. Semoga Allah memberikan kemudahan dan waktu yang indah untuk kita lalui bersama, Nak amin.

Senyum dulu aahhh..... (:





Love and Lust

Wah udah lama absen nih dari keisengan tulis menulis...

Well, setelah kejutan menyenangkan di bulan Ramadhan kemarin, sekarang adalah kejutan yang kedua, hihihihi. Nggak kerasa kalo tanggal 15 Oktober kemarin adalah Ulang tahun kedua pernikahan aku... time flies guys, can't believe it!!



Perjalanan panjang di tahun yang kedua ini banyak hal yang sudah terlewati. Tangis sedih dan tawa bahagia, semua itu menjadikan proses pendewasaan diri semakin matang. Waktu yang telah berlalu tak bisa diputar lagi, seyogyanya mari kita gunakan waktu yang ada dengan sebaik-baiknya. Lelah dan penat itu biasa, selagi masih ada bahu tuk bersandar dan dada untuk bermanja maka nikmati saja...




Teruntuk suamiku tersayang, Mas Purwono (ayah) selamat hari jadi perkawinan yang kedua sayang, semoga perjalanan mengarungi mahligai perkawinan ini akan semakin indah.. mari kita nikmati setiap prosesnya. Selamat menghitung hari menantikan kelahiran si buah hati :D

pS: I Love You :D

Friday, August 22, 2014

OFFICIALLY MOM TO BE....

4 Juli 2014

Pagi itu iseng-iseng saya membuka segel bungkus alat tes kehamilan yang kebetulan belum dipakai, bangun sahur saya tampung air pipis pertama saya pagi itu. Kemudian saya celupkan alat tes ke dalam air pipis yang sudah saya tampung hanya beberapa detik sudah muncul 2 garis merah yang sangat jelas, tidak seperti yang dulu-dulu. Lalu saya bergegas ke kamar untuk menunjukkan testpack itu ke suami, "Ayah ini kayaknya aku beneran positif deh...soalnya garisnya langsung muncul 2 jelas banget lagi.."
"Masa sih? salah kali...tar deh kalo aku udah belajar baca testpack aku kasih tau"
Ya sudah akhirnya saya putuskan untuk menunda kegembiraan saya, tapi tetep aja dalam hati tuh rasanya kayak udah yakin kalo saya memang positif. 

Tiga hari kemudian saya beli testpack lagi dan besok paginya sebelum sahur saya cek ternyata positif (lagi). Kali ini saya makin yakin kalau saya memang berbadan dua #eh lalu saya makan sahur bareng suami sambil nonton tv, selesai makan suami minta dibuatkan susu, saya buatkan - saya sendiri minum susu hanya saja saya minum susu kotak yang masih saya simpan di kulkas. selesai minum susu tiba-tiba saya mual luar biasa...seolah-olah bau susu itu tertinggal dihidung saya, dan rasanya yang pekat berhenti ditenggorokan. saya bergegas ke kamar mandi dan memuntahkan seluruh isi perut saya pagi itu, lemas sudah pasti tapi yang paling parah adalah bau dan rasa dari susu yang saya minum masih terasa. Betapa tersiksanya saya pagi itu padahal saya sudah minum air putih bergelas-gelas bahkan gosok gigi.. tapi bau dan rasa dari susu itu tidak mau hilang. Akhirnya sampai kantor saya telpon ke Dokter kandungan saya menanyakan jadwal praktek beliau di RS Bersalin tempat saya biasa cek, akhirnya saya memutuskan untuk cek 2 hari kemudian.


10 Juli 2014

Tibalah hari dimana saya harus cek, diantar suami kami harap-harap cemas menanti kepastian betapa tidak penantian panjang selama 1,5 tahun ini. Penantian itu terbayar sudah ketika saya di USG dan saya dinyatakan positif (HAMIL) oleh dokter...Alhamdulillah betapa bahagianya saya dan suami.
Puji syukur tak henti-hentinya kami panjatkan alhamdulillah insyaallah akan kami jaga amanah ini dengan sebaik-baiknya.

"Ya Allah jagalah janin yang ada dalam rahimku ini, hendaklah Engaku menjadikan janin ini sebagai keturunan yang baik, dan hendaklah Engkau menjadikannya anak yang shalih/shalihah, yang sehat, yang selamat sentosa, yang berakal sehat, yang cerdas, yang pandai, yang mengamalkan ilmunya, yang beruntung,  yang dianugerahi rizki yang lapang, yang diberikan jodoh terbaik karena hanya Engkaulah pemberi jodoh yang terbaik, yang terbimbing dan bijaksana dalam perilaku-perilaku baik, yang berbakti pada kedua orang tua, yang kaya, yang dermawan, dan yang dapat berkunjung ke dua Negeri Haram (Makkah dan Madinah) untuk menunaikan dua bentuk ibadah (haji dan umroh).

Ya Allah, baguskanlah ia dalam bentuk rupa dan akhlak yang baik, dan baguskanlah suaranya untuk membaca Al Quran al Karim dan hadits-hadits Nabi. Demikian (kami berdoa) dengan memanjatkan kedudukan Nabi Muhammad SAW.

Ya Allah, hendaklah Engkau membimbing anak ini unyuk mematuhi-Mu dan mengabdi kepada-Mu dengan baik.

Ya Allah, hendaklah Engkau mempermudah kelahiran janin ini dan hendaklah rezekikan padanya, pula pada ibu-bapaknya, keselamatan, keberuntungan, kesejahteraan, kesyahidan dan berakhir baik (khusnul khotimah).

Wahai Tuhan kami, jadikanlah kami imam (panutan) kaum bertaqwa, dan anugerahkanlah kami istri dan keturunan-keturunan yang menyejukkan hati.

Amin.... "

Mulai dari saat ini kami insyaallah akan berusaha sebaik mungin untuk menjagamu Nak, menjadi Orangtua Terbaik untuk keturunan-keturunan kami. Insyaallah. Amin...


Friday, June 13, 2014

SEMARANG DALAM KENANGAN "KOPDAR AKBAR HUT GRI ke 7"

Setelah gabung dengan GRI (Goodreads Indonesia) sejak 2010 lewat account resmi web-nya...akhirnya saya bisa mencicipi juga Kopdar Akbar dalam rangka ulang tahunnya yang ketujuh. Pastinya bisa ikutanlah bahkan mengumpulkan massa sendiri :) hihihi karena eh karena Kopdar Akbar tahun ini Semarang yang ketiban hoki jadi Tuan Rumah :D. Tepatnya pada tanggal 7 Juni 2014 lalu, acara ini berlangsung cukup meriah karena semua anggotanya dateng-eh enggak ding- cuma 50an orang yang ikut memeriahkan Kopdar akbar tahun ini, lumayanlah daripada cuma 5 orang :D. Tema HUT GRI kali ini adalah Semarang dalam Kenangan. Kenapa Semarang dalam Kenangan? Karena Semarang tinggal masa lalu..eh bisa dikeplak rame-rame ini hahahhaha... dalam kenangan maksudnya dalam acara kali ini para peserta GRI bakalan diajak berkelililng beberapa spot yang merupakan landmarknya Semarang yang bisa membawa kita semua menjelajah ke masalalu, yaitu kawasan Pecinan dan Kota Lama.

Tay Kak Sie



Gerbang Klenteng Tay Kak Sie
Kapal Cheng Ho



Berkumpul di depan Balai Kota Semarang, yang merupakan starting point, kami menunggu seluruh peserta. Bermodalkan 2 buah shuttle dan 1 buah bus, kami berangkat pada pukul 09.00 menuju persinggahan pertama yaitu  Kelenteng Tay Kak Sie. Disana kami melihat-lihat interior dan eksterior klenteng, jeprat-jepret sendiri maupun rame-rame termasuk berfoto di replika kapal Cheng Ho yang ada di sungai depan Tay Kak Sie, sebelum dibongkar bulan Agustus nanti karena menyebabkan pendangkalan sungai. Setelah puas selfie dan foto rame-rame, kami melanjutkan perjalanan menuju rumah kertas.




Pukul 11.00 WIB kami meluncur ke tempat pembuatan Rumah Kertas. Rumah Kertas?? Iya rumah kertas...itu lho rumah-rumahan yang biasa dibakar pada saat ada orang Cina yang meninggal. Rumah ini biasa disebut rumah arwah, karena merupakan salah satu cara penghormatan leluhur dalam budaya cina, yaitu kebiasaan yang dilakukan anggota keluarga yang masih hidup untuk berusaha mencukupi kebutuhan anggota keluarga yang sudah meninggal dan membuat mereka berbahagia di akhirat karena mereka percaya adanya kehidupan setelah kematian. Karenanya, mereka menyiapkan seluruh kebutuhan leluhur mereka untuk kehidupan selanjutnya dengan cara mengirim bekal seperti: rumah lengkap dengan perabotan, mobil, baju, uang, makanan, bahkan orang-orangan yang nantinya akan membantu mereka. Pembuatan rumah arwah ini umumnya memakan waktu antara 3-7 hari, hanya untuk kerangkanya saja yang terbuat dari bambu. Sedangkan proses finishing bisa memakan waktu hingga 2 minggu.

Beranjak dari tempat pembuatan rumah kertas, kami lanjut ke tempat pembuatan bong atau lebih dikenal dengan prasasti yang biasa dipakai untuk nisan pada makam-makam cina atau nisan modern.

Ini salah satunya yang bikin melongo:

Masa iya Semarang terkenalnya dengan "Kampung Alfamart" katanya Semarang Pesona Asia jangan-jangan SPA (Semarang Pesona Asia) sudah beralih jadi Semarang Penjaja Alfamart :P



Sebenarnya sebelum menuju Rumah Kopi, kami akan mengunjungi Pabrik Kecap Mirama. Kecap asli Semarang, masih di daerah Pecinan ini juga. Berhubung pemiliknya tidak merespon permintaan kunjungan dari GRI akhirnya gagal deh. Padahal lumayan kalo bisa kesana selain tau sejarahnya kali aja kita ketiban untung dapet kecap gratis sebotol per orang hahhaha ngarep ya.....
Pukul 11.15 kami Lanjut ke Rumah Kopi di Jalan Wot Gandul Barat No.12. Rumah ini merupakan peninggalan leluhur keluarga Tan, salah satu keluarga Tionghoa paling berpengaruh di masa kolonial hingga sekarang. Rumah ini dihuni oleh anak laki-laki keluarga Tan yang memiliki nama Indonesia Basuki Dharmowijono, kakak dari Widjajanti Dharmowijono (Peneliti Representasi Orang Tionghoa dalam Sastra Kolonial sekaligus Ketua Yayasan Widya Mitra Pusat Budaya Indonesia-Belanda), yang akrab dipanggil Ibu Inge. Ibu Inge bercerita banyak tentang sejarah Rumah Kopi ini. Leluhur mereka Tan Tian Tjing merupakan Mayor pertama di Semarang dari etnis Tionghoa pada masa pemerintahan kolonial, untuk menjadi seorang Mayor haruslah seseorang yang memiliki kekayaan yang sangat luar biasa, jadi bisa disimpulkan bahwa Tjing merupakan seseorang yang sangat kaya. Tjing memiliki usaha ekspor kopi ke Singapura yang berlanjut sampai sekarang, meskipun sat ini Rumah Kopi hanya menyuplai kopi untuk cafe-cafe dan restaurant lokal (skala kecil) karena kopi-kopi ini diolah secara manual.Kami diajak masuk kedalam rumah meskipun hanya bagian ruang tamu saja. Dekorasinya atraktif, disebelah kanan..lurus dari pintu masuk terdapat sebuah piano tua yang cukup menarik perhatian :D, dilangit-langitnya berhiaskan candelir yang mengingatkan saya pada dekorasi ruangan di halaman novel-novel historical romance, cantik.



Setelah selesai mendengarkan cerita sejarah dari Ibu Inge, kami diajak melihat “kantoor” tempat pengolahan kopi yang berada di sayap kanan rumah. Memasuki ruangan “kantoor” bau harum kopi yang dibakar menyeruak di udara, hidung kami dimanjakan aroma kopi yang begitu nikmat, mengobati teriknya siang itu. Bergantian dengan peserta lain yang ingin menengok “kantoor” saya dan 3 orang yang lain pindah ke halaman rumah, berteduh dibawah pohon seraya mengambil beberapa foto. Saya dan salah seorang teman saya mencoba mengambil foto loncat, satu kali take saya langsung berhasil mengabadikan moment tersebut. Giliran temen saya yang ngambil(saya yang loncat) sudah diulang hampir 10 kali belum juga berhasil, sampai perut saya sakit dan ternyata tanpa saya sadari sol sepatu rusaknya semakin parah saya baru tau ketika saya pakai jalan kok berat karena bagian sol dan sepatu sudah terbentang jarak yang menganga lebar..saya antara panik dan pengan ketawa geli gara-gara ini. Bertindak cepat, saya melepaskan sol sepatu saya dan tetap memakai sepatu ”tanpa sol” saya menghampiri gerbang yang terbuka dan berjalan menuju indomaret di dekat situ untuk membeli sandal. Selesai mengganti sepatu dengan sandal saya tetap menyimpan sepatu itu, sepatu penuh kenangan yang menemani hari-hari saya ketika berpetualang mulai dari petualangan sembrono di Kuala Lumpur sampai yang terakhir sebelum rusak hari itu saya pakai untuk berpetualang ke Dieng. Selamat tinggal sepatuku sayang :D
Kembali dari indomaret, kami berkumpul untuk berfoto bersama dan berpamitan untuk melanjutkan perjalanan ke barat mencari kitab suci, eh..bukan..bukan.. maksud saya perjalanan menuju spot terakhir, Taman Sri Gunting Kota Lama.  Oiya, sebelum beranjak teman-teman dari luar Semarang memborong Kopi Mirama produk dari Rumah Kopi sebagai oleh-oleh.





Perut sudah melilit, menjerit lapar maklum dari pagi belum sarapan ternyata begitu menengok jam sudah jam 12.30 WIB. Sesampainya di Taman Sri Gunting kami segera melahap jatah nasi kotak yang sudah disiapkan, Ayam Goreng Lombok Idjo dilanjutkan sholat. Setelah break makan siang dan sholat selesai, acara dilanjutkan yang diisi dengan games seru yang berhadiah buku. Dalam games ini salah satu peserta harus memperagakan judul buku dalam gerakan tanpa suara, moderator akan memberikan clue mengenai buku dengan mengatakan ada berapa kata yang harus ditebak atau apakah buku tersebut sudah difilmkan. Kami berlomba-lomba menebak untuk memenangkan buku-buku menarik saya sendiri sudah hampir berhasil menebak lebih dari 4 judul buku sebelum akhirnya dikasih bocoran oleh salah seorang peserta lain supaya saya berhasil mendapat buku. Lalu saya kebagian memperagakan judul novel, waktu itu saya dapet judul “Naked Traveler” ampun deh ini susah banget gambarinnya. Tak habis akal kebetulan hari itu saya pakai kemeja yang tidak saya kancing karena saya masih pakai kaos lagi untuk dalaman, akhirnya saya mencoba untuk seperti membuka kemeja saya disusul mengambil ransel dan untung saja ada yang bisa menebak. Hari itu bener-bener salah satu hari yang paling menggembirakan di awal bulan juni tahun ini. Hari itu saya berhasil membawa pulang 2 buku gratis dari games, salah satunya adalah Novel berbahasa inggris karya John Green. Selesai games dan bagi-bagi buku, kami foto bersama sekali lagi di depan Gereja Blenduk dan menuju Balai Kota kembali ke titik awal pertemuan kami.





Sampai jumpa di perayaan tahun depan kawan...semoga masih diberikan kesempatan untuk kembali bersua.  

Monday, May 26, 2014

RANDOM WEEKEND

Tanggal 17 Mei lalu, saya ikut suami bertugas ke beberapa titik daerah Wonosobo Kebumen sekalian mau mudik. Maklum udah beberapa bulan enggak mudik bereng mumpung ada kesempatan jadi sekalian. Hari itu kami berangkat sekitar jam 8 pagi dari Semarang setelah sarapan sebelumnya. Kami memotong jalan melalui Bandungan-Sumowono tembus Kedu, Temanggung lanjut Parakan Kertek dan Wonosobo. Berhenti satu kali di pom Wonosobo untuk isi bensin dan ke toilet, dari sana lanjt ke arah Dieng menuju PLTA Garung-tempat tujuan pertama. Sampai di PLTA Garung kami kecewa karena PLTA baru akan dioperasikan pukul 17.00 padahal 2 hari sebelum berangkat kami sudah memastikan bahwa tempat itu beroperasi selama 24 jam seperti biasa, dan mereka mengatakan iya, mungkin karena itu weekend ya jadi jam beroperasi dibedakan. Saat itu pukul 11.30, akhirnya kami memutuskan untuk mengambil sampel air dulu di sepanjang aliran PLTA dan setelah itu kami beranjak naik. Naik?? Kemana?? Penasaran kaaaannn..... Kami naik menuju Telaga Menjer.


Ini dia tempatnya, tunjuk-tunjuk poto bawahnya. Baguus kaaan....apalagi kalo liat langsung :)




Yes, Telaga Menjer yang eksotis...keindahan yang tersembunyi dibalik pepohonan pinus dan perbukitan :D. Dari PLTA Garung mata kita akan dimanjakan dengan pemandangan indah perbukitan, bunga-bunga liar tumbuh disepanjang jalan dan lereng bukit dan tebing, udaranya bersih menyegarkan. Sepanjang perjalanan menuju Telaga Menjer kami sengaja mematikan AC Mobil kami dna membuka jendela lebar-lebar mengisi paru-paru kami dengan udara bersih. Mengambil nafas dalam-dalam seraya memejamkan mata kami, kamu akan merasakan sapuan angin yang begitu lembut membuatmu ingin terus tersenyum :D

Selain udaranya yang bersih banget, suasana yang tenang, dan pemandangan yang ciamik...disini kamu bakalan denger berbagai macam suara dari burung dan berbagai macam hewan lain. Pokoknya kalo main ke Wonosobo harus menyempatkan diri mampir ke Telaga Menjer ini. WAJIB!!!



Bagi penikmat hobi memancing, kegiatan ini juga bisa dilakukan disini lho...kami bertemu beberapa orang yang sedang memancing saat kami (lagi-lagi) sedang mengambil sampel air :D

Setelah selesai mengambil sampel air, akhirnya kami memutuskan untuk turun untuk mencari makan skalian masjid untuk sholat maklum waktu itu sudah jam 12.15. Dalam perjalanan menuju masjid saya nyeletuk ke suami "Yah, kenapa nggak ke Dieng aja skalian mumpung sampe sini..lagian kan kita mau nunggu PLTA-nya operasi jam 17.00 nanti..masih lama lho..." terus suami jawab gini: "Emang jauh ga sih Cin dari sini?" aq langsung nyamber aja" Enggak kok, palingan 20 menit yah..gimana?" aq senyum-senyum gitu nungguin jawaban suami. Akhirnya diputuskan kami akan menjelajah Dieng sembari menunggu waktu bergerak menuju pukul 17.00, usut punya usut ini pertama kalinya suami ke Dieng (ssssstttt...jangan bilang-bilang ya).
Di tengah jalan kami melewati pos penjagaan obyek wisata, disana kami ditarik biaya Rp. 2.000,- per kepala, tak berapa lama, kamipun sampai. Saya mengajak untuk langsung menjelajah ke kawasan Candi Arjuna, memasuki area parkir kami turun dari mobil. Saya celingak-celinguk mencari petugas yang biasanya menjual tiket masuk seharga Rp 10.000,- termasuk kawasan Kawah Sikidang, tapi tidak ada. Akhirnya kami memutuskan langsung jalan-jalan menuju Kompleks Candi Arjuna :).

Memasuki kompleks, saya dikejutkan pemandangan unik---karakter teletubies---yang bisa diajak berfoto dengan membayar Rp. 15.000,- Sayapun mengajak suami berfoto bersama mumpung cuaca cerah, maklum dikesempatan yang lalu kan saya belum sempat untuk berfoto bersama karena terkendala cuaca :D



Selain karakter teletubies ada juga karakter dari cerita pewayangan yang bisa diajak berfoto, seperti hanoman dan beberapa tokoh lain dengan tarif yang kurang lebih sama. Foto-foto seperti ini cukup menghibur ketika kita buka kembali kumpulan album perjalanan kita. Jadi jangan sampai terlewat ya...


Menurut sejarah, Kompleks bangunan candi Arjuna merupakan salah satu candi hindu tertua di Jawa. Beberapa bangunan candi masih bisa dibilang utuh namun ada juga yang berupa puing-puing, runtuh termakan usia atau faktor lain.







Suasana disini agak panas karena terletak di area yang datar meskipun dikelilingi pepohonan namun tidak cukup tinggi untuk menghalau teriknya mentari :) Tapi disini merupakan salah satu spot yang OK untuk mengabadikan moment, barisan tanaman yang cantik juga menghiasi tempat ini.






Berhubung waktu berkunjung kami terbatas, dan jam menunjukkan pukul 15.00 kami memutuskan untuk kembali ke Garung tanpa mengunjungi obyek lain seperti Kawah Sikidang dan Telaga Warna. Mungkin lain kali.. dan tanpa mengurangi rasa sayang saya sama suami sampai jumpa dilain waktu. Au Revoir..... UUU yeah :D




Friday, May 23, 2014

DIENG---- a Short REFRESHMENT in LiL' HEAVEN!!

Well, ini bener-bener late post banget..nget..nget...nget...nget... Secara liburannya kapan dipost-innya kapan.. maapkan ya teman-teman.
Libur Paskah bulan lalu, 18 April 2014 Saya melakukan perjalanan, rencana awal yang tadinya mau ke Malang jadi berubah haluan gegara teman saya yang di Malang malah mudik :D. Jadinya saya putuskan ke Dieng saja, setelah sekian lama nggak pernah kesana terakhir November 2009 setelah saya wisuda dan nganterin grup pertama buat Cultural Trip :D. Iseng-iseng saya colek kawan lama saya, Eka dan Riska untuk liburan bersama ternyata deal dan berangkatlah kita. (dengan iming-iming Sunrise Tour yang mempesona :P)

*NB: Saya sebenernya ngajakin suami buat liburan berdua tapi suami sudah ada agenda lain yang tidak bisa ditinggal jadilah saya meminta ijin untuk jalan-jalan sendiri dan alhamdulillah diijinkan Thanks Ayah :*

Setelah memutuskan destinasi, saya sebagai penggagas ide jalan-jalan ini akhirnya menelpon salah satu kenalan di Dieng sana untuk memesan penginapan. Maklum long weekend takut penuh kalo book dadakan. Setelah menelpon, benar dugaan saya tanggal itu lagi rame hampir semua penginapan penuh jadilah saya minta tolong untuk dicarikan penginapan murah meriah buat 3 orang, saya minta 2 kamar :D. Untungnya kita dapet, kita nginep di Penginapan Asri http://hotelasridieng.com/.
Per malem cuma 100.000,- aja karena saya sekamar berdua jadi cuma 50.000,- per orang.

Kami berangkat dari Semarang jam 06.00 WIB, kumpul di pool bus sukun naik Shuttle busnya Sumber Alam sampai Wonosobo. Harga tiket Rp. 45.000,-
Sebelum memasuki kawasan alun-alun kami diturunkan di pos ojek. Nah dri pos ojek di Wonosobo ini kami naik bus kecil satu-satunya angkutan umum menuju Dieng. Jangan kaget kalo kondisi bus ini seperti tidak layak pakai ya tapi sopirnya handal banget lho..naik bus ini lebih baik kita bayar pakai uang pas aja soalnya waktu saya bayar pake selambar 50.000,- cuma dikasi kembalian 5.000,- padahal kata bapak-bapak di pos ojek tarifnya cuma 10.000,- per kepala. (Noted)

Perjalanan dari Wonosobo menuju Dieng sekitar 45 menit-1 jam. Selama perjalanan mata kita akan dimanjakan dengan berbagai pemandangan indah lahan pertanian, rumah penduduk, bunga liar di sepanjang jalan. Sesaknya bus dan pengapnya udara di dalam bus akan terlupakan sejenak dari pikiran saat kita memandang keluar dari jendela bus :D

Setelah menempuh perjalanan panjang akhirnya sampai juga kami di Dieng. Kami turun dipertigaan Dieng, depan losmen Bu Jono. Dari sana kami ambil jalan ke kiri, mencari penginapan Asri sekitar 150m dari pertigaan, depan masjid Jami Baiturrohman di daerah situ. Setelah check in dan naruh barang, kami segera menjelajah terutama makanan, maklum kami belum sarapan sewaktu berangkat :P. Tujuan makanan yang kami cari untuk brunch ini adalah Mie Ongklok, makanan khas Wonosobo. Akhirnya setelah berjalan kaki kearah berlawanan dari hotel dan bertanya pada orang-oang sekitar kami menjatuhkan pilihan pada Mie Ongklok Nusantara :D. Kami memesan Mie Ongklok ditemani Seporsi Sate Sapi dan rasanya laziiisss.....
Selesai makan kami menunggu adzan dzuhur, setelah lama berselang kami masih ngobrol-ngobrol dan belum ngeh kalo hari itu hari Jum'at setelah sadar barulah kami tertawa dan akhirnya memutuskan untuk menuju kompleks candi Arjuna. Kami menuju candi melalui jalan setapak melewati kebun kentang, banyak petani sedang menggarap lahan mereka dan dalam perjalanan saya dikejutkan dengan pemandangan tak  terduga...jreng..jreng.... Well, saya menemukan bunga Calla Lily...bunga yang saya sukai dan sempet pengen saya pake buat hand bouquet waktu saya nikah :D ga jadi karena mahal dan jarang wkkwkwkwkkw....

Memasuki kawasan Candi Arjuna kami dikenai biaya tiket Rp 10.000,- per orang sudah termasuk area Kawah Si Kidang. Selesai membayar kami berkeliling, photo session dibawah bunga terompet lalu menuju kompleks candi, kemudian selfie :P



                                                         Disini selain selfie kami juga berburu bunga dandelion...Dandelion??apaan tuh? Itu lho bunga kecil yang warnanya kuning kalo udah tua dia bakalan bertransformasi jadi warna putih seperti foto disamping ini dan asik banget buat main tiup-tiupan berasa ada salju turun (LEBAY MODE: ON)    
Oiya dikompleks candi Arjuna ini kamu bisa foto bareng teletubise dan beberapa karakter yang ada di cerita pewayangan. Kami nggak sempet foto bareng mereka soalnya hujan keburu turun. Tarif untuk foto bareng karakter sekitar Rp 15.000,-

-----------------------------------------------------------------
Puas poto-poto dan eksplor candi, kami lanjut ke Dieng Theatre skalian sholat. Selesai solat kami naik ke area atas Dieng Theatre dan terjebak hujan yang cukup lama. Untungnya bawa bekal wafer coklat superman dan pilus apa sih nggak penting banget
Satu hal yang nggak bakalan bikin kamu nyesel duduk di area ini adalah bahwa kamu bisa memandang luas kearah perbukitan nan hijau dan desa disekitarnya. Arsitektur masjid di daerah ini mengingatkan kita akan India, Taj Mahal tepatnya. Jadi ketika angin berhembus sedikit lebih kencang, hujan gerimis dan kamu memejamkan mata, menghirup udara dalam-dalam kamu akan merasa seperti berada di belahan dunia lain apalagi disana sini kamu bisa melihat rimbunnya bunga panca warna , chrysant, calla lily, dan berbagai macam bunga dan tumbuhan lain. Rasanya begitu damai.......


Beranjak dari Dieng Theater dan Kompleks candi arjuna, kami melanjutkan perjalanan menuju kawah Sikidang. Sepanjang perjalanan kami berpapasan dengan banyak mobil dari berbagai daerah yang ternyata juga melakukan liburan kesini, bahkan beberapa turis Korea. Menuju kawah Sikidang kami harus melewati sebuah desa, dimana hampir semua warganya menanam bunga mawar dengan warna-warna fantastis yang membuat kami ber AH-OH ria :D, ketika menemukan deretan Calla Lily kami memutuskan untuk mengambil umbi hasil peranakan untuk dibawa pulang untuk ditanam, kami mengambil beberapa dan hidup setelah saya semai dirumah yey!! :D. Perjalanan yang sempat tertunda karena beberapa umbi Calla Lily akhirnya kami teruskan dan jreng-jreng.....
Panas terik semakin membakar suasana yang memang sudah panas berkat uap panas yang keluar dari letupan-letupan dari kawah  super "massive" ini. Terakhir kali kesini hanya sebagian bibir kawah saja yang berpagar, tapi sekarang sudah lengkap semua syukurlah... 

Walaupun panas, pengunjungnya tetep banyak lho :)
Selesai melihat fenomena alam tadi (read: kawah) kami memutuskan melanjutkan perjalanan kembali ke penginapan, tapi kami mampir di pasar Sikidang dulu. Kami melihat-lihat barang dagangan dan juga makan gorengan, maklum perjalanan panjang kami cukup menguras energi dari semangkuk mie ongklok siang tadi :P. Sambil makan gorengan, saya iseng nanya-nanya ke penjual gorengan ini mengenai Sunrise Tour maklum kemarin sebelum berangkat saya sempat nanya kenalan saya yang nyariin kamar penginapan itu katanya per orang harus bayar Rp 150.000,- naik ojek buset....mahal banget yak batin saya. Setelah ngobrol, nanya-nanya harga ojek PP dari penginapan ke Telaga Cebongan berapa akhirnya kami menemukan kesepakatan harga, 50.000,- per orang menuju Sikunir (Telaga Cebongan) untuk menikmati Sunrise Tour. Harga yang lebih masuk akal dan bisa diterima kan acara jalan-jalan ini juga mengkondisikan keadaan kantong kami :P

Kembali ke Penginapan saat maghrib, kamipun segera membersihkan diri dan bbbbrrrrr....airnya sedingin es di frezer. Waktu kumur buat wudhu and gosok gigi aja gigi jadi sedikit ngilu saking dinginnya. Alamak.... apa boleh buat kamar yang kami pilih tidak termasuk fasilitas air hangat enjoy aja deh :D. Setelah bobok cantik, kami bangun jam 03.00 pagi siap-siap mau Sunrise Tour. Bapak-bapak ojek ontime lho jemput kita jam 04.00. Sepanjang perjalanan menuju Sikunir kami berpapasan dengan banyak pengendara motor dan mobil lain yang juga menuju lokasi Sunrise, macet tak terhindarkan, dan saya kaget karena kondisi jalan yang rusak parah. Aspal lepas dari badan jalan, berserakan tak keruan, bagi yang belum mahir bisa terpeleset. Kondisinya sangat jauh berbeda ketika saya datang kesana Bulan Oktober dan November 2009 ketika saya menemani beberapa warga Britania Raya travel around Java nad Bali Island. Bahkan saat itu Sunrise Tour kami lakukan dengan berjalan kaki, jarak tempuh sekitar 15-20 km, kami berangkat pukul 01.30 saat udara begitu dingin menusuk tulang hanya ber 5 menikmati indahnya langit bertabur bintang dan segarnya udara. Tapi disinilah kami sekarang, berbaur dengan ratusan manusia lain yang memadati jalan beradu suara dan pekatnya asap kendaraan meniti tujuan yang sama Puncak Sikunir. Bahkan Telaga Cebongan yang dahulu dikelilingi lahan pertanian, kini sebagian lahan itu harus digunakan sebagai lapangan untuk parkir kendaraan yang jumlahnya terus bertambah. Jalanan macet, dan kami memutuskan untuk berjalan kaki saja langsung menuju Puncak Sikunir, sedangkan pak ojek tertinggal jauh dibelakang, berebut tempat parkir. 
Jalanan terjal dan tebing curam mewarnai pendakian ke bukit Sikunir, berebut jalur mulus. Akhirnya setelah hampir 30 menit mendaki kami sampai, tapi tempat sudah penuh sesak. Maklum musim liburan jadi pengunjung meningkat drastis. Kami mencari celah dan tempat yang dirasa cocok untuk mengabadikan momen. Here we go :D

Golden Sunrise at Sikunir

Selfie ditengan jalan, ganggu para pendaki lain :P

Telaga Cebongan dari atas

                Dari sini kami kembali ke penginapan untuk ganti kostum, menuju destinasi terakhir -----> Telaga Warna. 
Kami menempuh perjalanan sekitar 10-15 menit karena kami berjalan pelan-pelan sembari menikmati pemandangan dan menunggu loket tiket buka :P
----------------------------
Harga tiket hanya Rp 2.000,- per orang berhubung kami tidak punya uang kecil kami hanya bayar Rp 5.000,- untuk tiga orang. Makasih ya Bapak-bapak penjual tiket... salah sendiri nggak punya kembalian LOL
--------------------------------------------

Memasuki halaman Telaga Warna, kami bertemu rombongan SMA Kuningan yang sedang mendengarkan penjelasan guide. Kami berjalan sendiri dan menemukan pohon tumbang yang menjorok ke telaga sangat cocok untuk spot foto :) Pemandangannya indah...
------------------------------------------------------------
Dari sini kami melewati beberapa gua yang memiliki sejarah masing-masing bahkan ada beberapa yang masih dijaga oleh juru kunci. Suasana sunyi menambah kesan magis saat melewati deretan gua-gua ini tapi anehnya juga menenteramkan. Berbelok ke kiri kami menemukan spot bagus untuk menangkap pemandangan yang layak diabadikan, birunya air berpadu dengan hijaunya rumput dan pepohonan sekitar menciptakan efek pantulan bayangan yang sempurna, cantik!!

Telaga ini disebut Telaga Pengilon karena airnya mampu merefleksikan objek sekitar layaknya cermin. Dalam bahasa Jawa Cermin disebut Pengilon :)
-------------------------------------------------------------

Lelah dan puas menjelajah selama 2 hari 1 malam di Dieng, kami memutuskan untuk kembali ke Penginapan untuk berkemas dan mengejar bus menuju Wonosobo untuk kembali keperaduan- Semarang. Kami Check Out pukul 10.00 berpamitan pada pemilik penginapan sekaligus meminta bibit bunga mawar berwarna Oranye, semoga liburan yang akan datang mawar itu akan tumbuh subur dan berbunga dengan cantiknya . Mengenyahkan lapar kami menepi sejenak memesan hidangan terakhir kami di Dieng tercinta ini. Nasi Goreng Jamur porsi jumbo, dengan rasa bawang yang kuat. Ini cuma Rp 14.000,- :D

               
                  Dengan berat hati kami harus meninggalkan liburan singkat yang begitu menyenangkan  ini, semoga bulan agustus bisa kembali lagi kesini menikmati rangkaian acara Dieng Culture Festival 2014. Menurut Bapak ojek yang nganterin saya event ini biasanya akan dihadiri oleh banyak tourist mancanegara karena akan ada ritual potong rambut gembel, dan katanya lagi.....bulan Agustus biasanya turun es di Dieng. Jadi ketika pagi-pagi kita keluar rumah hamparan putih menutupi lahan pertanian disini. Jadi penasaran seperti apa pemandangan yang katanya memukau itu. :)
      Menyusuri jalur perbukitan, kami turun menuju kota Wonosobo, mengejar shuttle bus lagi menuju Semarang. Turun di alun-alun kota Wonosobo, kami berjalan kaki menuju arah Plaza. tak jauh dari perempatan Plaza kami melihat tanda Sumber Alam, disanalah kami membeli tiket dan langsung diberangkatkan dengan mobil cadangan karena Shuttle jam 13.00 sudah penuh. Jadilah kami bertiga diantar ke Semarang naik 1 buah Shuttle, dan ini beneran shuttlenya isinya ciuma kita bertiga doang!! What a life

Jadi, sampai ketemu di petualangan berikutnya ya.... any idea for the next destination guys? I'm looking forward to it :)

XOXO






Tuesday, March 11, 2014

READ FOR FREE



“Reading was my escape and my comfort, my consolation, my stimulant of choice: reading for the pure pleasure of it, for the beautiful stillness that surrounds you when you hear an author's words reverberating in your head.” ---Paul Auster---

Seperti yang sudah-sudah, salah satu hasrat yang tak pernah padam dari saya adalah membaca. Membaca buku sudah tentu karena membaca hati belum saya pelajari :D. Disini (kantor) saya mulai menciptakan dan juga meracuni rekan-rekan saya untuk menyukai buku, dengan kata lain saya menularkan hobi membaca saya pada mereka. Senang rasanya melihat orang-orang disekitar saya bahagia hanya dengan membaca buku-buku yang saya miliki--saya kumpulkan sedikit demi sedikit-- entah beli buku bekas, obral atau nggak sengaja nemu pas lagi jalan-jalan ;). Setiap buku memiliki momen kenangan sendiri, dan saya biasanya membubuhkan sepotong kalimat yang akan mengingatkan saya pada momen tersebut juga tandatangan dan nama saya.. tapi sekarang, saya mulai punya ini:
Stempel buku

Lemari Kantor

Stempel khusus untuk buku-buku tercinta saya. Pelan tapi pasti koleksi buku-buku saya bertambah. bahkan dua deret buku dibagian tengah lemari besi di kantor sudah terisi penuh :D insyaallah masih akan terus bertambah mengingat banyak buku-buku murah yang dijual dan pasti akan menarik perhatian entah sekedar menambah koleksi atau melengkapi seri, yang pasti Impian saya sejak dulu tidak boleh mati tapi harus tetap berlari mencari kunci dan menetapkan diri dalam sebuah Perpustakaan Pribadi Dani Ristyawati :D Amin


Rak di kamar
Lemari Kantor
Terima kasih untuk teman-teman yang sudah mau berbagi buku dengan saya, salah satu kemewahan yang bisa kita nikmati dengan murah. Sebuah buku mampu membawa kita ke masa lalu bahkan masa depan tanpa perlu mengeluarkan uang banyak kecuali untuk membeli buku itu sendiri...

Selamat Membaca, mari berkunjung ke dunia saya melalui perpustakaan pribadi saya :D


Happy Reading Everyone